Selasa, 20 November 2007

curhatan mendua seorang temen

*hosh...hosh...hosh...*
Ampun sodara-sodara! Maafkan, saya sudah lama ndak posting (merasa berdosa ni)...

Ini sekarang, lagi sibuk-sibuknya kuliah. presentasi mata kuliah A, praktikum mata kuliah B, tugas mata kuliah Z. belom lagi saya kerja di sana dan training di situ. Rasanya, megang komputer buat mosting, hampir semustahil kalo saya itu bisa nyetir pesawat...

Nah, sudah tau saya itu lagi (sedikit ngesok) sibuk begini, ada juga yang masih maksa-maksa saya buat menjadi "tempat sampah" nya dia... Berhubung, saya masi blank, dan ga bisa ngasi solusi yang tepat, saya mau cerita curhatan yang dimaksud dari tadi itu.

si X :

Tau nggak, gue lagi pusing banget nih!!!

*lha, sama saya juga...*

Gue sekarang lagi deket sama apa yang selama ini gue obsesiin.
Tapi, saat gue sudah sedeket ini, gue nggak bisa dapetin obsesi gue itu!!!

*saya jadi tambah pusing...*


Saya :

Bentar, bentar...
emangnya kenapa tho, sampeyan itu jadi ndak bisa dapetin apa yang udah sampeyan obsesiin?


si X :

Gue masalahnya sudah terikat! Terikat sama yang sudah ngasih jalan ke gue untuk bisa deket sama apa yang gue obsesiin itu. Nggak mungkin dong, kalo gue tiba-tiba pergi ninggalin yang udah berjasa ke gue untuk bisa dapetin apa yang gue obsesiin?! Trus dimana rasa menghargai komitmen gue itu?!


*langsung senderan di kursi*

oh... mendua toh...
kirain...

Saya cuma bisa masang muka (yang seolah-olah) ikut prihatin. Tapi sebenernya saya nggak ngerti apa yang dipikirin temen saya itu... Kata-kata "dimana rasa menghargai komitmen..." itu, bikin saya bingung.

Komitmen yang udah dia bikin dengan orang lain, dengan komitmen yang dia bikin untuk dirinya sendiri, mana yang lebih penting?!

Kenapa temen saya itu sekarang malah bingung, kalo dulu dia berkomitmen dengan orang yang sekarang untuk membantu dia mendapatkan apa yang dia obsesiin, dimana itu adalah komitmen awal yang (mungkin) dia bikin dan dia rencanain sebelum dia berkomitmen dengan orang yang udah ngasi dia jalan itu.... Mana yang harus didahulukan? Kalo dia menjaga komitmen yang sekarang, berarti sia-sia dia berkomitmen dengan orang itu, karena orang itu bukan tujuannya untuk berkomitmen, atau tetep dapetin obsesinya itu, dan melupakan komitmen yang sekarang? Atau malah, jalanin dua-duanya?! >:)

wuih.... bingung tho?! saya juga ... apa yang harusa saya lakukan?!

weleh, mending sekarang saya nyicil baca buku yang mau dipresentasiin...

10 komentar:

MaNongAn mengatakan...

pertamax....
.::he509x™::.

MaNongAn mengatakan...

menduax?

asik² aja kali, selama itu gak komplikasi dgn hati nurani sendiri.

.::he509x™::.

hanny mengatakan...

pesan moral: janganlah berkomitmen hwehehehe :p gimana presentasinya?

kw mengatakan...

wah komitmen pertama cuman buat sasaran antara ya..

balibul mengatakan...

ya jadi gimna gabung rumpies jd ga? atau ikang fauzi .. hua hahah le le anak kafe kok ndak ngerti musik

-tikabanget- mengatakan...

menduwa?
bilang ma temenmu.
"laen kali, contohlah kami berdua (iphan dan tika) yang tak mudah berkomitmen.."

hhihihi..

Nona Nieke,, mengatakan...

tunggu, tunggu!
jadi sebenernya yang diobsesiin temenmu ini opo tho?
manusia apa barang?
*garuk2 pala*

otakiphan mengatakan...

@ manongan : komplikasi? oh iya bener... mendua itu penyakit.

@ hanny : presentasi saya... :| dosennya ke luar kota... diundur minggu depan

@ kw : kayaknya gitu... dia manfaatin yang sekarang aja, buat deketin si target

@ balibul : lah, ga pa pa kan, kalo ga begitu ngerti musik. kalo saya gak tau apa-apa bab kopi, baru aneh...

@ tikabanget : iyaaa.... hidup single!!!

@ nona nieke : ugh... -_-; dia bilangnya cuman kayak gitu... entah orang, entah boneka... asumsikan saja itu orang.

sarah mengatakan...

Mendua?? selama janur kuning belum melengkung.. why not?
walah..walah ndak baik ini
*kaburrr..*

S a k t i mengatakan...

waduh... gak enak kalo jalanin hidup dalam keterpaksaan apa lagi kebohongan... ahhh... ngedua?? hidup terlalu indah buat dibikin susah... suka suka bikin cerita hidup yang kreatif :D